Masuk Sintesa ?

Posted on

Sebelum mendaftar di Sintesa dulu aku kerja di Jogja, ngefreelance, sama kerja di tempat ngedesain wedding invitation gitu, tapi enggak cuma itu aja, aku juga nyoba daftar untuk kerja di luar negeri, ke Korea tepatnya.

Motifasi pengen kerja ke luar juga, karena temen – temen seangkatanku udah pada berangkat kesana semua, dan kebetulan ada yang udah balik lagi dan duitnya udah banyak.

Siapa sih yang ga pengen kerja sebulan bisa 30 jutaan. Kan aku juga pengen.

Apalagi bisa ngasih ke orang tua juga. Pasti seneng bangetkan rasanya,Tapi lumayanlah dapet pengalaman kerja di jogja 1 tahun kurang, yah meskipun gajinya cukup buat makan sama bayar kost.

Aku kerja di Jogja  buat nunggu ujian ke Korea, jadi dari pada nggak ngapa-ngapain. Sayang juga waktunya kan.

Waktu itu juga dari kampung pamit sama ke dua orang tua buat ke jogja itu buat daftar kerja ke Korea, belum ada bayangan mau ke Sintesa waktu itu.

Tapi Allah berkehendak lain, aku nggak lolos. Nah di situ down banget. Rasanya udah hopeless banget.

Dan rawan banget bakalan mau di ajak melakukan apa aja buat cari duit, waktu itu.

Juga sempet di bilangin temen sih, “mau nyari duit mah ga gitu – gitu amat, bar”.

Ku jawab aja, “ kalo ga gitu-gitu amat juga ga bakal dapet duit”. Masyaallah.

Kebetulan juga waktu itu ujian ke Korea, bulan Juli awal, di saat itu juga gagal, di bulan itu juga Allah ganti dengan jalan yang lebih baik. Insyaallah.

Waktu itu juga padahal udah percaya diri baget pasti lolos.

Contents [hide]

Kenal Sintesa

Di waktu masih down karena gak lolos ujian ke Korea, temenku nyaranin aku buat coba daftar ke Sintesa.

Pertamakali denger namanya sih masih asing, tapi begitu tau dari temen yang sudah  jadi alumni Sintesa akhirnya tertarik dan mulai coba browsing dehdan mulai kepo tentang Pondok Sintesa.

Kalo yang kudenger dari temen sih, Pondok pesantren. “Tapi beda loh ya, “Kesehariannya gak sama dengan pesantren lainnya”. Kata temenku sih gitu, dan waktu itu belum ngeh sama apa yang di maksud sama temenku.

Di Sintesa katanya juga di ajarin buat website dan bisnis online, dan kudengar alumninya rata – rata secara finansial mandiri semua.

O iya, btw temenku angkatan 4, namanya Fatah Abdurrahman. Orang bekasi. Dan sekarang aku masuk di Sintesa angkatan 10.

Daftar ke Sintesa

Aku masuk sintesa masih belum paham tentang apa itu Website, Bisnis Online, dan segela partikelnya, karena emang dulu bukan di situ basicnya.

Dan jujur aku nggak nyangka, seneng banget waktu itu rasanya keterima di Sintesa, karena waktu itu aku dalam kondisi yang agak rapuh di segi mental, tapi nggak sampai gila.

“Terimakasih Sintesa, Alhamdulillah Ya Allah”. Alhamdulillah waktu itu respon ke dua orang tua juga mensuport penuh. Akhirnya aku berangkat ke sintesa.

Itu lebih seperti jalan yang udah di tunjukin sama yang diatas mungkin buat masuk ke Sintesa

Pendaftaran

Jalur masuknya ada dua. Pertama jalur beasiswa satunya lagi jalur reguler. Kebetulan aku mendaftar lewat jalur reguler.

Cara daftarnya di suruh buat vlog, yang berisi perkenalan diri, izin dari kedua orang tua, terus di suruh upload ke Youtube dengan durasi 7-15 menit, setelah itu nanti bakalan di telfon sama orang Sintesa, buat konfirmasi.

Biasanya kalo udah di telfon, setelah itu di suruh datang ke pondok buat adaptasi buat tinggal di pesantren selama 2 minggu.O iya di suruh siapin leptop juga dengan minimal ram 4 GB.

Untuk pendaftarnya juga di batasi. Tiap angkatannya 30 orang / kelas. Terdiri dari 10 orang beasiswa, dan 20 orang reguler.

Biaya Pendaftaran

Untuk reguler biaya masuk sebesar 7.500.000 / Tahun. Pembayaran dibayar cash di muka. No cicil.

Well, buat di ajarin website trus di ajarin ngaji, trus bermasyarakat, free wifi, relasi, makan 3 kali sehari, juga ketemu sama temen – temen dari berbagai latar belakang yang berbeda-beda juga, yang tentunya banyak yang mastah di bidangnya pada ngumpul di sini, dan masih banyak deh yang lainnya.

Itu murah banget si kataku mah, srius dah. Pokoknya lulus dari sintesa itu kalo balik di kampung mendadak bisa jadi orang yang serbaguna di kampung. Hehe, mulai jadi imam masjid sampe jadi RT.

Apalagi buat imamin “Dia”. Ciee.

Adaptasi di Sintesa

Masa adaptasi dilakukan selama 2 minggu.

Sebenarnya masa test nya yang beneran itu di situ, jadi selama 2 minggu itu bakalan di pantau semua kelakuan kita di sana mulai bangun tidur sampe tidur lagi, akhlaq juga.

Awal – awal mungkin belum terbiasa. Semua rutinitas yang ada di sintesa serba teratur dan terkontrol, yang biasanya tidur pagi terus , di Sintesa jam 10.15, harus sudah tidur.

dan masih banyak lagi yang lainnya.

Rutinitas di Sintesa

Waktu produktifnya dari jam 09.00 – 03.00, sore free.

Setiap hari di Sintesa di ajari melakukan kebiasaan – kebiasaan baik, mulai hal yang paling kecil, kaya minum sambil duduk, pake tangan kanan, terus baca bismillah.

Terus juga sholat 5 waktu tepat waktu. Puasa senin kamis.

Jam 11.00 siang waktunya tidur sampe jam 12.00. wajib loh itu.

Kalo di pondok lain ga boleh main gejet di sintesa boleh, tapi tetep ada porsinya.

Santri wajib nelfon orang tua tiap sabtu. Sebenarnya nggak cuma sabtu sih, kata senior sih klo bisa tiap hari mah ga papa. Aku salut sama Sintesa

Jam belajarnya juga unik, seminggu jam belajarnya cuma 3 hari untuk 6 bulan pertama. 6 bulan ke 2 seminggu 2 hari jam pelajaran. Jadi santrinya itu kaya santai terus gitu, tapi tetep semua ada target dari pesantren.

Siswa juga di evaluasi, materi mana yang udah bisa dan yang belum apa aja, di ajari sampe bisa, dengan syarat aktif tanya loh ya.

Terus juga ada evaluasi kinerja tiap sabtu, buat mantau hasil apa aja yang udah di capai oleh santri, ga cuma itu aja, tapi juga perputaran kehidupan di sintesa juga di evaluasi.

Sistem aturanya pake model poin, dan jatah maksimal dapet poin pelanggaran paling tinggi sampe 30 poin, kalo udah segitu auto di pulangkan, no toleransi.

Tidur malam jam 10.15, jam segitu device udah harus off semua, di atas jam itu masih ketahuan main hp, otomatis point.

Terus tiap hari selasa & jumat, olahraga.

Motivasi masuk Sintesa

Yang pasti pengen sisi finansialku mandiri dan berdikari,

trus pengen membuka lapangan pekerjaan buat orang lain.

Menaikan haji kedua orang tua.

Pengen menyekolahkan anak yatim dan para penghafal Al – Quran.

Keliling dunia pake duit sendiri.

Beli ratusan unit apartemen di kota – kota besar di Indonesia.

Berguna di lingkugan sekitar.

Dan masih banyak lagi yang lainnya.

Mungkin cukup sekian ya cerita Sintesanya.

Sekian, Terimakasih.

Bye-bye.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *