Pegalaman Menggambar Doodle

4 min read

Kali ini aku bakalan ngebahas tentang hobi. Mungkin dari kalian ada yang udah tau apa itu doodle.Mungkin juga dari sebagian teman-teman belum tau apa itu doodle.

Doodle kalo di terjemahin ke dalam bahasa inggris artinya, gambar yang tak berarti. Udah si itu doang setauku. Hehe. Oke langsung aja ya.

Pertamakali Tau Doodle

Dulu pertamakali tau doodle waktu smp kalo ga salah, pas masih gaptek iseng – iseng search gambar di google eh nemu gambar doodle. Tapi dulu enggak ngerti kalo itu namanya doodle.

Pertamakali Gambar Doodle

Kali pertama gambar doodle, maksudnya setelah tau doodle itu kaya gimana, waktu awal SMA,di awal – awal itu nggambarnya juga angin-anginan. Kalo pengen nggambar ya nggambar.

Waktu itu sih tujuannya biasnya buat di kasihin sebagai kado gitu ke teman wanita, cuma waktu itu gambarku masih jelek. Sekarangpun juga masih. Ckck.

Tapi abis itu berhenti gitu aja, karena temen-temenku juga pada nggak paham, dan pas tak ajak ngobrol nggak ngerti. Jadi kaya mati suri gitu hobiku. Jadi waktu SMA bisa di hitung berapa lembar doodle yang udah di gambar dalam 1 tahun.

Parah. Ckck.

Kenapa Suka Doodle

 

Aku dari dulu emang suka nggambar, tapi nggak bisa nggambar, mungkin doodle jadi solusi buatku yang nggak bisa nggambar macam style realis,

bahkan nggak cuma realis yang ga bisa. Style anime, cartoon pun juga enggak bisa. hehe. Udah tau ga bisa nggambar kuliahnya nekat masuk desain. Cocok.

Aku dulu kebetulan waktu kuliah ada mata kuliah menggambar, dan di situ nilaiku hancur semua, Kadang dapat nilai “C”, paling tinggi. Rata-rata mah, “C-“. Pokoknya hancur banget.

Lebih parahnya lagi pas lagi ada mata kuliah nih, ceritanya di suruh nggambar parfum, tapi harus realis. Beberapa waktu kemudian pas selesai sama dosennya di bilang kaya tabung gas.

Nggak cukup disitu aja, pas di suruh nggambar musang, iya musang hewan. Katanya pak dosen mirip musang di serial anime naruto.

“Di suruh gambar realis mas, bukan kartun”. Kata dosenya gitu. Jahatnya.Tapi kan aku suka nggambar. Gimana dong?.

Akhirnya aku memutuskan untuk nggambar doodle aja. Sebagai pelarian karena nggak bisa nggambar bagus kaya temen-temenku yang lainya.Tapi lambat laun, nggak jadi pelarian kok, malahan jadi hobi.

Btw temen-temenku pas di mata kuliah menggambar gambarnya udah jago semua, cuma aku sama beberapa temen aja yang masih belum bisa nggambar.

Alasan lainya aku suka nggambar doodle, karena ga perlu bisa ngambar bagus, yang ku tau coret-coret juga namanya doodle.

Kadang kalo lagi sedih, stress atau pas lagi hepi gitu suka nggambar doodle, jadi doodle kaya semacam salah satu media yang membantu menyalurkan atau mengekspresikan rasa.

Terinspirasi

Awalnya sering main ke gramedia buat liat – liat buku doodle dan ga terasa, pas di rak buku yang ada banyak aku nemuin buku artis doodle dari lokal, ataupun yang impor.

Waktu kuliah di Jogja aku makin sering nggambar doodle, di sela – sela waktu kuliah. Sebelumnya aku enggak tau kalo ternyata dari doodle itu juga bisa jadi karya yang menarik dan juga memiliki nilai ekonomi.

Waktu itu pernah juga di ajakin temen buat liat pameran seni, dan salah satu karyanya ada yang temanya doodle.

Akhirnya iseng-iseng browsing tentang akun-akun doodle, di instagram. Ternyata banyak banget komunitas yang mewadahi kegiatan nggambar doodle.

Nggak cuma komunitas, ada juga artis-artis doodle yang karyanya keren banget. Mulai dari artis lokal sampai yang luar negeri.

“Kok bisa buat kek gini ya?”. Heran aku. Abisnya keren sih. Senengya lagi ternyata di kota-kota besar juga banyak komunitasnya.

Kadang pas waktu lagi nggambar iseng-iseng tag komunitasnya, demi mengharapkan biar di repost, dan waktu itu beberapa kali sempat di repost. Itu juga salah satu faktor yang buat semangat ngedoodle.

Pernah juga iseng buat tag karya ke mr.doodle terus sama dia di komen, “Awesome”. Seneng banget rasanya.

Coba Ikut Gathering Komunitas Doodle

Waktu itu iseng – iseng nyari jadwal ngumpulnya di instagram, dan dapat dan akhirnya nyoba ikut gabung.

Dan coba tebak apa yang kutemuin, aku ngrasa kaya ketemu sama satu ras.”Wah, ada beneran ternyata komunitasnya”. Batinku.

Anggotanya juga kebanyakan anak-anak yang masih di bangku SMP & SMA, yang kuliah juga ada sih, tapi presentasenya lebih kecil.Tapi jangan salah loh, mreka gambarnya keren-keren loh.

Bahkan beberapa dari mereka udah ada yang bisa menjual doodlenya dan bahkan sering dapet repeat order.Aku merasa sangat terinspirasi dong.

Dapet Order

 

Waktu itu, aku udah ngebuat instagram yang khusus buat nyalurin hobiku buat ngedoodle. Kebetulan waktu itu ada temanku yang temannya mau married, dan dia bingung, trus dia mampir di instagramku.

Dia nanyain bisa nggak sih order doodle buat kado temannya yang mau married. Trus kujawab aja, bisa, nggak itu aja, ada juga yang minta di buatin buat di kasihin temannya pas ulang tahun juga ada.

Dari situ aku makin semangat nggambarnya, ternyata ada juga yang tertarik sama karyaku, batinku di dalam hati. Siapa sih yang ga seneng kalo hobinya di bayar.

Akhirnya Mencoba Konsisten

 

Bahkan aku bisa kenal orang yang jauh di luar daerah juga dari hobi ngedoodle. Kan asik banget. Waktu itu juga sempat baper juga sama orang. Eh, bertepuk sebelah tangan. hehe

Setelah main dari komunitas doodle, dan dan survey tentang doodle, akhirnya aku berniat buat konsisten nggambar doodle, dan pengennya sih aku punya buku sendiri, nerbitin buku mewarnai sendiri.

Sempet sih mau coba nerbitin sama temen yang juga hobi ngebuat doodle, Waktu itu udah di scan semua karya doodlenya, tapi sayang kebanyakan rencana dan berakhir jadi wacana aja.

Duh syedih, tapi aku belum menyerah, walaupun tinggal wacana aja, aku tetep ngalanjutin nggambar doodlenya, meskipun nggambarku masih jelek sih.

Mungkin emang nggak sekarang. Aku percaya pasti suatu saat aku punya bukuku sendiri. Bahkan aku berharap bukuku bisa di cetak di luar negeri. Amin.

Mati Gara-gara Kerja

Waktu kuliah nggambar doodle lumayan sering, mungkin dalam 1 minggu bisa 3-4 kali update postingan, itu termasuk buat video tutorial singkat juga kadang-kadang.

Lulus kuliah, karena perekonomian negara belum stabil, hehe. Akhirnya memutuskan untuk mencari kerja.  Pas waktu udah keterima kerja, dampaknya ternyata besar banget kehobiku.

Hari-hari yang biasanya bisa nggambar semau-mau, jadi harus mengalah memberikan waktu buat kerjaan.

Nggambar doodleku mendadak mati suri,ngepost jadi jarang banget. Buat temen yang sering pantengin postinganku pada nge-dm di instagram, nanyain kenapa jarang upload karya lagi.

Kubilang aja, sibuk kerja. Maap ya teman – teman yang selalu nungguin aku berkarya, dan terimakasih sudah support.

Ga nyangka aja dulu kukira pas kerja bisa di sambi, ternyata sulit. Bukan nggak bisa sih, cuma bagi waktunya nggak pintar.

Karena jam kerja yang full, dari senin sampai sabtu, dari jam 09.00 sampai jam 05.00 sore. Balik ke kost kena macet dikit, sampai di kos jam 05.45, udah mau maghrib aja. Belum kalo kejebak macet. Hadeh.

Sampai kos udah tepar, mau ngapa-ngapain juga males karena capek. Keluar buat cari makan aja juga mager. Ujung-ujungnya makan mie instant.

Waktu itu sempat juga buat video tutorial di youtube, tapi aku unggah di instagram juga, tapi sayang kurangnya kesabaran dan ketekunan jadi nggak terawat, mati deh.

Btw aku sampai tulisan ini terbit, aku masih nggambar doodle. Semangat kalian para penggiat hobi, mudah-mudahan cepet dapet duit dari hobinya. Amin.

 

 

 

 

Teknik Dusel

akmal daud
4 min read

Contoh Iklan Undangan

akmal daud
4 min read

Unsur Seni Rupa

akmal daud
4 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site is protected by reCAPTCHA and the Google Privacy Policy and Terms of Service apply.